Post Top Ad

Tulisan Siswa

Awalnya Tidak Betah di Pondok, Kini Telah Hafal 25 Juz

 

Azis Husaini Saputra (18 tahun)


Nama  saya Aziz Husaini Saputra. Biasa disapa Azis atau Ajis (dialeg khas Sunda J).  Asal  Garut Selatan Jawa Barat (Jabar). Lahir di Garut 11 Juni 2002. Jadi umur saya sekarang 18 tahun. Saya anak ke-3 dari 7 bersaudara. Profesi ayah sebagai Guru atau pengajar. Sedangkan dan Ibu buruh kebun.

Sekolah SMP dulu saya di SMPN 2 Cikajang. Awalnya, setelah lulus SMP Saya ingin melanjutkan Sekolah di SMA Negeri. Namun  takdir saya masuk Pondok Pesantren.

 

Sebelumnya Saya ingin mondok di daerah Garut atau Tasikmalaya yang rata rata mempelajari Kitab Kuning. Namun Qodarullah masuknya ke Pesantren Tahfidz (SMP-SMA)Al-Qur'an Wahdah Islamiyyah Cibinong Bogor Jawa Barat.

Kelebihan  Pesantren tersebut adalah karena  Pesantrennya   khusus untuk  Laki-laki.  Pesantren ini juga khusus  menghafal Al-Qur'an.

 

Akan tetapi awalnya saya bingun. Karena  saya belum pernah menghafal sebelumnya. Paling  surah surah pendek . Dari situlah saya mulai mempersiapkan dan mencoba menghafal sendiri di rumah dengan  dibimbing oleh ayah .

 

Singkat cerita, saya dan ayah langsung berangkat ke Bogor  untuk mendaftar. Sebelum  mendaftar saya dan ayah ketemuan dulu sama Paman di Depok.  Karena  beliau yang akan menanggung semua biayanya.

 

Kemudian  kami pergi menuju  Ponpes. Tiba di Ponpes pada sore hari Sabtu.  Waktu   itu bersama ayah dan paman langsung masuk ke kantor mudir. Kami langsung bertemu dengan Ustadz Syamsuddin selaku mudir pondok. Obrolan diawali dengan  pembicaraan mengenai pendaftaran.  

 

Saya   langsung ditest kemampuan menghafal. Waktu itu saya diminta menghafal satu halaman sealam 30 menit.  Saya masuk Mesjid  untuk menghafal. Ayah dan paman melanjutkan obrolan dengan pimpinan pondok. Alhamdulillah saya bisa menghafalkan halaman yang diujikan.   Walaupun grogi, tapi  Alhamdulillah saya keterima untuk mondok di  Wahdah.

 

Malamnya saya menginap di asrama pondok.  Di sini  saya bisa berjumpa dengan teman-teman, khususnya Orang-orang Sunda dan Jawa Barat. Alhamdulillah. Kemudian  ditinggal oleh orang tua pertama kalinya untuk mondok.

 

Keesokan harinya yakni hari Ahad, ada kegiatan  kerja bakti  membersihkan pondok. Namanya  juga masih awal mondok saya belum bisa beradaptasi dengan teman-teman   dan lingkungan pondok. Saya selalu di kamar. Saya juga  pemalu orangnya. Tapi  lama kelamaan bisa  beradaptasi dengan lingkungan dan teman-teman.

Awal Perjuangan Menghafal

Hari pertama menghafal  saya masih ragu dan bingung.  Karena  saya belum pernah menghafal dan selalu kepikiran orangtua.  Sampai   mau nangis. Pengen pulang.  Tapi kata teman-teman  "gak usah sedih, emang gini kalo awal mondok mah". Dari   situ saya mulai menghafal denga baik dan sungguh-sungguh. Harapan saya  agar bisa membahagiakan kedua orang tua di dunia dan akhirat. Aamiin.

 

Di samping itu, banyak teman-teman yang hafalannya sudah 5 juz ke atas. Bahkan ada yang sudah mau 30 juz. Disitulah  saya ngedow.  Tapi  sisi baiknya itu menjadi motivasi agar bisa bersemangat lagi dalam menghafal.  Alhamdulillah saya bisa menghafal sampai sekarang .

 

Alhamdulillah juga sekarang hafalan sudah 25 juz. Tentu semua ini  bukan semata-mata usaha saya, melainkan Allah-lah yang memberikan semua ini. Selain itu  do'a kedua orangtua sangat berperan dalam perjalanan menghafal saya sampai sekarang.

Saya bertekad tahun ini dapat menyelesaikan hafalan 30 Juz. Semoga Allah mudahkan dalam mencapai cita-cita ini.

 

Sekarang  saya tidak sedang di Pondok. Wabah  Covid -19 menyebabkan hampir semua sekolah termasuk Pondok Pesantren diliburkan. Akan tetapi tidak menghalangi saya untuk menghafal walaupun suasananya berbeda. Karena menghafal dan muroja'ah adalah tanggung jawab saya seumur hidup yang kelak dipertanyakan di Akhirat kelak. []

Realted Posts

4 komentar:

  1. Subhanallah..
    Takjub saya setiap ada yg bisa hafal Al Quran..
    Terimakasih tulisannya Pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama.

      Ini tulisan salah satu siswa kami.

      Kami hanya merapikan.

      Trimakasih atas kunjungan dan komentarnya.


      #Salamliterasi

      Hapus
  2. Masya Allah..baarakallahu fiika ustadz

    BalasHapus

Post Top Ad